Search
Sunday 17 December 2017
  • :
  • :

Mereguk Pelajaran dari Kisah Isra Mi’raj

Mereguk Pelajaran dari Kisah Isra Mi’raj

FAEDAH DARI KISAH ISRA’ DAN MIRAJ

Dari Anas bin Malik, beliau berkata, Abu Dzar menceritakan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata: Atap rumahku terbuka ketika aku di Makkah, lalu turunlah Malaikat Jibril dan membedah dadaku, lalu mencucinya dengan air zam-zam. Kemudian membawa bejana dari emas penuh berisi hikmah dan iman. Lalu ia tuangkan ke dadaku, dan menjahitnya kembali. Kemudian menarik tanganku dan naik ke langit. Ketika sampai ke langit dunia berkatalah Jibril kepada penjaga langit dunia, “Bukalah!”

Dijawab, “Siapa ini?”

Jibril menjawab, “Ini Jibril.”

Lalu malaikat bertanya, “Apakah kamu bersama seseorang?”

Beliau jawab, “Ya dan bersamaku Muhammad.”

Dia berkata, “Apakah dia diutus untuk itu?” Jibril jawab, “Ya, bukalah!”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bercerita: Ketika kami berada di atas langit dunia tiba-tiba aku melihat seseoarng di sebelah kanan dan kirinya jamaah manusia. Beliau berkata, “Jika di melihat ke sebelah kanannya dia tertawa dan jika melihat ke kiri dia menangis.”

Beliau berkata, “Dia berkata kepadaku, selamat datang Nabi dan anak yang shalih.” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Wahai Jibril siapakah orang itu?” Dia (Jibril) menjawab “Itu Adam dan kumpulan orang yang di kanan dan kirinya adalah ruh-ruh anak turunannya. Yang di sebelah kanannya adalah ahlu surga dan yang sebelah kirinya ahlu neraka. Sehingga apabila melihat sebelah ke kanan dia tertawa dan apabila melihat ke kiri dia menangis.”

Beliau bercerita kembali: Kemudian Jibril membawaku naik sampai langit kedua dan berkata kepada penjaganya, “Bukalah.” Lalu berkata penjaga langit tersebut seperti apa yang dikatakan penjaga langit pertama, lalu terbukalah. Berkata Anas bin Malik, “Beliau menyebutkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berjumpa Adam, Idris, Isa, Musa, Ibrahim di langit, tetapi tidak menjelaskan kedudukan mereka kecuali hanya beliau berjumpa dengan Adam di langit dunia, Ibrahim di langit keenam.”

Beliau meneruskan ceritanya: Ketika Jibril dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berjumpa Nabi Idris, beliau (Nabi Idris) berkata, “Selamat datang nabi yang shalih dan saudara yang shalih.” Kemudian beliau berlalu dan aku bertanya (kepada Jibril), “Siapakah dia?” Jibril menjawab, “Idris.” Beliau berkata: Lalu aku berjumpa Nabi Musa dan beliau berkata, “Selamat datang nabi yang shalih dan saudara yang shalih.” Lalu aku bertanya, “Siapakah dia?” Jibril menjawab, “Itu Musa.” Lalu aku berjumpa nabi Isa dan beliau berkata, “Selama datang nabi dan saudara yang shalih.” Aku bertanya, “Siapakah dia?” Dijawab, “Itu Isa bin maryam.” Lalu berjumpa nabi Ibrahim dan berkata, “Selamat datang nabi dan anak yang shalih.” Beliau berkata: Lalu saya bertanya, “Siapakah dia?” Dia (Jibril) menjawab, “Itu Ibrahim.”

Ibnu Syihab berkata, Ibnu Hazm mengabarkan bahwa Ibnu Abbas dan Abu Habbah Al Anshari mengatakan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kemudian aku naik sampai ke suatu tempat; saya mendengar suara tulisan Qalam.”

Ibnu Hazm dan Anas bin Malik berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bercerita, “Lalu Allah mewajibkan umatku lima puluh shalat.” Lalu berkata, “Lalu aku kembali dengan perintah itu sampai berjumpa Nabi Musa, beliau berkata, “Apa yang Rabbmu wajibkan terhadap umatmu?” Beliau berkata, aku menjawab, “Mewajibkan mereka lima puluh shalat.” Lalu Nabi Musa berkata kepadaku, “Kembali ke Rabbmu! Karena umatmu tidak akan mampu melaksanakannya.” Lalu aku kembali kepada Rabbku dan diringankan separuhnya. Beliau berkata, “Lalu aku kembali menemui Musa dan aku kabarkan hasilnya. Lalu beliau (Musa) berkata, “Kembali ke Rabbu, karena umatmu tidak akan mampu.” Beliau berkata, “Lalu aku kembali ke Rabbku.” Lalu Allah berfirman, “Ia itu lima yang sama dengan lima puluh, ketetapanku tidak akan berubah.” Beliau berkata, aku kembali ke Musa dan dia berkata, “Kembalilah kepada Rabbmu!” Dan aku katakan, “Aku telah malu kepada Rabbku.”

Beliau berkata, “Kemudian Jibril membawaku sampai aku mendapati sidratul muntaha yang tertutup warna-warni yang aku tidak ketahui hakekatnya.” Beliau berkata, “Kemudian aku dimasukkan ke surga, tiba-tiba ada kubah-kubah permata (mahligai terbuat dari permata) dan debunya minyak kesturi (misk).” (Baca Kisah Isra Mi’raj)

Takhrij Hadits

Hadits ini dikeluarkan oleh Imam Bukhari dalam kitab Ash Shalat, Bab Kaifa furidhatish Shalat Fil Isra’ No. 349 dan kitab Ahadits Al Anbiya’, Bab Dzikru Idris No. 3342 serta kitab Al Hajj, Bab Ma Jaa Fi Zamzam secara ringakas No. 1636.

Muslim, kitab Iman, Bab Al Isra’ Bi Rasulillah Ila Samawat Wa Fardi Ash Sholawat, No. 413-414, 2/390-393, Lafadz dari riwayat Muslim. An-Nasa’i, kitab Shalat, Bab Fardhu Shalat Wa Dzikru Ikhtilafin Naqilina Fi Isnadi Hadits Anas bin Malik Wa Ikhtilafi Al Fadziha. No. 448

Ibnu Majah Kitab Iqamatush Shalat Was Sunnah Fiha, Bab Ma Jaa Fi Fardhi As Shalawat Al Khams Wal Muhafazhatu Alaiha No. 1399. Semuanya dari Ibnu Syihab dari Anas bin Malik.

Biografi Singkat Perawi Hadits

1. Ibnu Syihab Beliau bernama Muhammad bin Muslim bin Ubaidillah bin Abdillah bin Syihab bin Abdillah bin Al Harits Az Zuhri. Terkenal dengan gelaran Ibnu Syihab dan Az-Zuhri. Seorang tabi’in yang terkenal, guru Imam Malik bin Anas bin Malik, Sufyan bin Uyainah, Ma’mar bin Rasyid dan yang lainnya. Dilahirkan tahun 51 H dan meninggal tahun 123 H dalam usia 72 tahun.

2. Anas bin Malik Beliau adalah Abu Hamzah Anas bin Malik bin An Nadhar bin Dhamdham bin Zaid bin Haram bin Jundab bin Amir bin Ghanim bin ‘Adi bin An Najar, Al Anshari. Seorang shabat yang menjadi pelayan (khadim) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika beliau berusia sepuluh tahun, sehingga akhirnya menjadi seorang ahli fiqih dan ulama sahabat. Meninggal di Bashrah tahun 93 H dalam usia 103 tahun.

3. Abu Dzar Al Ghifari Beliau Abu Dzar Jundab bin Junadah bin Qais bin Amru bin Mulil bin Shi’air bin Haram bin Affan Al Ghifar. Sahabat terkenal dan termasuk orang yang pertama masuk Islam (assabiqunal awalun). Meninggal di Ar-Rabadzah tahun 32 H.

4. Abu Habbah Al Anshari Beliau bernama Zaid bin Ghaziyah bin Amru bin ‘Athiyah bin Khansaa’ bin Mabdzul bin Amru bin Ghanim bin Mazin bin An Najar. Sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang ikut perang Uhud dan meninggal dalam perang Yamamah.

5. Ibnu Abbas Beliau bernama Abul Abbas Abdullah bin Abbas bin Abdil Muthalib bin Hasyim bin Abdi Manaf bin Qushaiy Al Quraisy. Sahabat dan sepupu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mendapatkan doa kefaqihan agama dan kepakaran dalam tafsir Al Quran. Beliau meninggal di Thaif tahun 68 H atau 69 H.

Faedah Hadits

Hadits yang agung ini memberikan gambaran tentang kejadian yang terjadi dalam Isra’ dan Mi’raj, sehingga perlu kita ambil sebagian faedah darinya. Diantaranya adalah:

1. Kisah Pembelahan Dada Rasulullah ﷺ

Kejadian ini dialami Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dua kali. Pertama ketika masa kanak-kanak di pedalaman Bani Sa’ad. Dijelaskan secara tegas dalam riwayat Abu Nu’aim dala Bidayah Wan Nihayah,

Ibu susuanku berasal dari suku Bani Sa’ad bin Bakr. Suatu ketika aku dan anak ibu susuanku berangkat menggembalakan ternak kami dalam keadaan tidak membawa perbekalan. Akui berkata, “Wahai saudaraku, pergilah mengambil perbekalan dari ibu kita.” Lalu saudaraku tersebut berangkat mengambil perbekalan kami dan aku tinggal menunggu bersama ternak. Datanglah kepadaku dua burung putih mirip elang. Salah satunya berkata kepada temannya, “Apakah dia itu yang kita cari?” Dijawab, “Ya.”

Lalu keduanya turun mendekatiku dan menarikku serta menelentangkanku. Keduanya membelah perutku, kemudian mengeluarkan hatiku (jantung) dan membelahnya, lalu mengeluarkan dua gumpalan darah hitam. Salah satu dari keduanya berkata kepada temannya, “Ambilkan air salju.” Lalu mencuci perutku. Kemudian berkata lagi, “Ambilkan air es.” Lalu keduanya mencuci jantungku. Kemudian berkata lagi, “Ambilkan ketenangan.” Lalu dimasukkan ke jantungku. Lalu berkata lagi kepada temannya, “Jahitlah.” Lalu dia menjahitnya kembali dan memberikan kepada jantungku tanda kenabian. Lalu salah satu dari mereka berkata kepada temannya, “Letakkanlah dia di satu anak timbangan dan seribu umatnya di anak timbangan yang lainnya!” seketika itu aku melihat seribu orang tersebut telah berada di atasku, aku khawatir sebagian mereka menimpaku.”

Imam Muslim pun mengisahkan hal ini dengan ringkas tanpa menyebut tempat kejadiannya, sebagaimana dalam riwayat Anas bin Malik, beliau berkata, Sesungguhnya Jibril mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ketika beliau sedang bermain dengan anak-anak, lalu mengambilnya dan menjatuhkannya dan membelah dadanya. Kemudian mengeluarkan hati beliau dan mengambil gumpalan darah darinya Jibril berkata, “Ini bagian setan dari tubuhmu.” Lalu dia (Jibril) mencucinya dengan air zamzam di bejana emas. Setelah itu menjahit dan mengembalikannya ke tempat semula (beliau bermain). Anak-anak berlari menemui ibunya –yaitu ibu susuan beliau– dan berkata, “Muhammad telah dibunuh.” Lalu mereka menemuinya kembali dalam keadaan pucat pasi. Anas berkata lagi, “Saya telah melihat bekas jahitan di dadanya.” (Riwayat Muslim No. 411)

Kedua ketika beliau berisra’ dan mi’raj, sebagai mana dalam hadits isra’ diatas. Bagian tubuh yang dibelah yaitu bagian leher (tempat kalung) sampai bagaian bawah perut. Sebagaimana dalam riwayat Malik bin Sha’shaah, beliau berkata,

“Lalu dia membelah dari leher sampai bagian bawah perut.” (Riwayat Bukhari No. 3207) Imam Adz Dzahabi menyebutkan riwayat yang menunjukkan kejadian ini terjadi dua kali, sewaktu kanak-kanak dan sewaktu isra’mi’raj.

Memang, sebagian kaum rasionalis didikan orientalis menolak kisah ini dengan berbagai dalih. Cukuplah yang disampaikan Ibnu Hajar menjadi bantahan terhadap mereka, beliau berkata, “Semua hadits yang menjelaskan peristiwa pembelahan dada dan pembersihan hati Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, serta kejadian di luar adat kebiasaan (mu’jizat) yang lainnya termasuk hal yang wajib diterima tanpa mencoba memalingkannya dari hakikatnya.”

Diantara hikmah kejadian ini ialah:

a. Pemberitahuan dan persiapan kemaksuman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sejak kecil secara fisik, agar lebih memudahkan manusia beriman dan membenarkan risalah-Nya.

b. Dengan peristiwa ini, Allah Subhanahu wa Ta’ala mempersiapkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menerima wahyu.

c. Merupakan isyarat penjagaan Allah Subhanahu wa Ta’ala pada Nabi-Nya dari kejelekan jiwa dan was-was setan dengan membersihkan hati beliau

2. Peristiwa Isra

Setelah kejadian pembelahan dada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, terjadi pada peristiwa isra’. Peristiwa ini tidak digambarkan dalam hadits Anas di atas, akan tetapi diceritakan dalam hadits Anas lainnya yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari riwayat Tsabit Al-Bunani dari beliau, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata,

“Disiapkan untukku buraq: binatang tunggangan berwarna putih, lebih tinggi dari keledai dan lebih pendek dari bighal. Kalau melangkah, kecepatannya sejauh mata memandang. Lalu berkata lagi, “Aku menungganginya sampai Baitul Maqdis. Kemudian aku tambatkan di gelang pintu (Masjid) yang dipakai para Nabi untuk menambatnya. Lalu aku masuk masjid dan shalat dua rakaat, lalu keluar, Jibril membawakan kepadaku segelas khamr dan segelas susu, lalu aku memilih susu.”

Jibril berkata, “Engkau telah memilih fithrah.” (Riwayat Muslim No. 409)

Dari kisah ini didapatkan beberapa faedah diantaranya:

a. Buraq Jibril mempersiapkan satu kendaraan untuk isra’ Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam yang dikenal dengan nama Buraq. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sifatkan dalam kisah isra’nya, beliau bersabda,

“Disiapkan untukku satu binatang tunggangan berwarna putih, lebih pendek dari bighal dan lebih tinggi dari keledai. Itulah Buraq.” (Riwayat Muslim No. 416)

Binatang yang dapat berlari luar biasa kencangnya. Sehingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sifatkan langkahnya sejauh pandangannya. Buraq kendaraan para Nabi dan bukan tunggangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam saja. Sebagaimana dalam riwayat At-Tirmidzi dengan sanad yang shahih dari Anas bin Malik. Hal ini menunjukkan kebenaran pendapat Ahlus Sunnah Wal Jamaah yang mengatakan Rasululalh shallallahu ‘alaihi wa sallam berisra’ secara sadar dengan ruh dan jasadnya.

Demikianlah kekuasaan Allah Subhanahu wa Ta’ala yang telah menciptakan binatang sedemikian hebatnya. Apabila melihat hal ini, maka isra’ bukanlah peristiwa yang tidak masuk akal atau mustahil.

b. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menambatkan Buraq di salah satu gelang pintu Baitul Maqdis, tempat para nabi menambatnya.

c. Baitul Maqdis atau Baitul Muqaddas, demikianlah para ulama menyebutnya. Baitul Maqdis bermakna rumah yang dijadikan penyuci, dan Baitul Muqaddas bermakna rumah yang disucikan.

d. Penjelasan Jibril ‘alaihissalam, ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memilih susu dengna fithrah, bermakna Islam dan istiqomah.

Imam An-Nawawi menjelaskan faedah ini dalam pernyataan beliau, maknanya engkau memilih tanda-tamda Islam dan istiqamah. Susu dijadikan tanda Islam karena susu mudah, baik, suci dan dapat diminum serta memiliki pengaruh baik. Sedangkan khamr, ialah induk segala kejelekan dan katalisator berbagai jenis keburukan dunia dan akhirat.

3. Peristiwa Mi’raj Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersama Jibril.

Diantara faedah yang diambil dari hadits Anas bin Malik ini dalam kisah Mi’rajnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ke langit ialah:

a. Adab meminta izin dengan mengetuk pintu dan yang sejenisnya. Ketika Jibril ditanya penjaga langit, “Siapakah anda?” Dia menjawab, “Jibril.” Demikian seharusnya seorang muslim, apabila mengetuk pintu rumah seseorang dan ditanya siapa dia, maka hendaklah menyebut namanya, tidak hanya menyebut kata-kata, “Saya” atau “Fulan”, atau “Akhwat” atau “Ikhwan” dan lain-lainnya. Hal ini telah dilarang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits yang diriwayatkan Imam Muslim dalam shahihnya No. 5600, dari Jabir bin Abdillah, beliau berkata,

“Saya mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan saya memanggilnya. Lalu

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata: “Siapakah itu?” Saya Jawab, “Saya.” Lalu beliau keluar dan berkata, “Saya, saya!”

b. Termasuk adab yang baik, yaitu menyambut kedatangan orang yang memiliki keutamaan dengan ucapan selamat dan perkataan yang baik serta mendoakannya. Ini diambil dari kisah pertemuan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan para Nabi ‘alaihimussalam dalam kisah mir’raj tersebut.

c. Boleh memuji seseorang di hadapannya, jika dapat diperkirakan tidak membuatnya bangga diri atau lainnya yang dapat menyebabkan timbulnya fitnah. Perhatikan pujian para nabi kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dalam perkataan mereka. “Selamat datang nabi dan saudara yang shahih.”

d. Dalam riwayat Ibnu Abbas dan Abu Habah Al Anshari terdapat penjukan, bahwa beliau sampai naik ke tempat yang terdengar padanya suara tulisan Qalam. Ini merupakan hujjah yang kuat tentang kewajiban mengimani keabsahan penulisan wahyu dan taqdir dalam lauh mahfudz dan yang Allah kehendaki dengan Qalam.

e. Perintah kewajiban shalat lima waktu sehari semalam, sebagaimana telah jelas dalam hadits tersebut.

f. Keutamaan shalat lima waktu ini menyamai keutamaan shalat lima puluh kali. Sebagaimana jelas dalam hadits tersebut.

g. Tentang gambaran surga berupa mahligainya terbuat dari permata dan debunya berupa minya misk (kesturi). Sebagai salah satu hujjah tentang keberadaan surga sejak diciptakan Allah sampai saat ini hingga hari kiamat yang akan datang. Surga termasuk makhluk Allah Subhanahu wa Ta’ala yang tidak digulung pada hari kiamat.

Demikianlah sebagian kecil faedah yang dapat diambil dari hadits di atas. Mudah-mudahan bermanfaat.

Oleh: Ust. Kholid Syamhudi
Sumber: Majalah As-Sunnah Ed 6 Tahun VI 1423 H/2002M