Search
Sunday 27 September 2020
  • :
  • :

Cara Berterima Kasih Kepada Orang Tua

Cara Berterima Kasih Kepada Orang Tua

Cara Berterima Kasih Kepada Orang Tua

Sufyan bin Uyainah mengatakan:

مَنْ صَلَّى الصَّلَوَاتِ الْخَمْسَ فَقَدْ شَكَرَ اللَّهَ وَمَنْ دَعَا لِلْوَالِدَيْنِ فِيْ أَدْبَارِ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ فَقَدْ شَكَرَ الْوَالِدَيْنِ

 “Siapa saja yang mengerjakan sholat lima waktu sungguh dia telah bersyukur kepada Allah. Siapa yang mendoakan kedua orang tuanya di dubur sholat sungguh dia telah berterimakasih kepada kedua orang tuanya.” (Tafsir al-Baghawi 3/509, Dar Thibah)

Dubur sholat itu terkadang bermakna akhir tasyahud akhir, sebelum salam dan terkadang bermakna setelah salam. 

Dalam konteks doa, dubur sholat bisa bermakna sebelum dan setelah salam dengan lebih disarankan agar doa dibaca sebelum salam. 

Namun jika doa dipanjatkan setelah salam terutama setelah dzikir dinilai tidaklah keliru. 

Ciri anak yang tahu balas budi ortu adalah anak selalu mendoakan ortunya yang muslim dalam sholat.

Anak yang jarang doakan ortu dalam sholat bukanlah anak yang berbakti meski rajin kasih duit kepada orang tua.

Syarat jadi anak yang berterimakasih dengan kebaikan orang tua adalah rajin sholat dan mendoakan orang tua di akhir sholat.

Anak yang tidak mengerjakan sholat bukanlah anak yang berbakti karena anak ini pasti tidak pernah mendoakan orang tua di akhir sholat.

Penulis: Ustadz Aris Munandar, S.S., M.P.I.