Search
Tuesday 26 September 2017
  • :
  • :

Doa dan Dzikr Harian (Bag. 3)

Doa dan Dzikr Harian (Bag. 3)

Berikut ini merupakan lanjutan doa dan dzikr harian yang telah kami sebutkan dalam risalah sebelumnya. Kami meminta kepada Allah agar risalah ini bermanfaat, Allahumma aamin.

Doa Penawar Duka

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ عَبْدُكَ، ابْنُ عَبْدِكَ، ابْنُ أَمَتِكَ، نَاصِيَتِيْ بِيَدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ، سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِيْ كِتَابِكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِيْ عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ، أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيْعَ قَلْبِيْ، وَنُوْرَ صَدْرِيْ، وَجَلاَءَ حُزْنِيْ، وَذَهَابَ هَمِّيْ

“Ya Allah! Sesungguhnya aku adalah hamba-Mu, anak hamba-Mu (Adam) dan anak hamba perempuan-Mu (Hawa). Ubun-ubunku di tangan-Mu, keputusan-Mu berlaku padaku, qadha-Mu kepadaku adalah adil. Aku memohon kepada-Mu dengan setiap nama yang telah Engkau gunakan untuk diri-Mu, yang Engkau turunkan dalam kitab-Mu, Engkau ajarkan kepada seseorang dari makhluk-Mu atau yang Engkau khususkan untuk diri-Mu dalam ilmu ghaib di sisiMu, agar Engkau jadikan Al-Qur’an sebagai penenteram hatiku, cahaya di dadaku, pelenyap duka dan kesedihanku.”  (HR. Ahmad 1/391. Menurut Syaikh Al Albani, hadits tersebut adalah sahih)

Ucapan Ketika Mendapatkan Sesuatu Yang Tidak Disenangi

قَدَرُ اللهِ وَمَا شَاءَ فَعَلَ

“Allah sudah menakdirkan, dan apa yang Dia kehendaki Dia lakukan.”  (HR. Muslim)

Ucapan Kepada Orang Yang Sakit

لاَ بَأْسَ طَهُوْرٌ إِنْ شَاءَ اللهُ

“Tidak mengapa, semoga sakitmu ini membuat dosamu bersih, insya Allah.”  (HR. Bukhari)

Doa Ketika Tertimpa Musibah

إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ، اَللَّهُمَّ أُجُرْنِيْ فِيْ مُصِيْبَتِيْ وَأَخْلِفْ لِيْ خَيْرًا مِنْهَا

“Sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya kami akan kembali. Ya Allah, berilah pahala kepadaku dan gantilah untukku dengan yang lebih baik (dari musibahku).”  (HR. Bukhari)

Doa Ketika Menderita

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ الْعَظِيْمُ الْحَلِيْمُ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمُ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَرَبُّ اْلأَرْضِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيْمُ

“Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah Yang Maha Agung dan Maha Pengampun. Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Tuhan yang menguasai Arsy, Yang Maha Agung. Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Tuhan yang menguasai langit dan bumi. Tuhan Yang menguasai Arsy, lagi Maha Mulia.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Doa Apabila Ada Angin Ribut

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ خَيْرَهَا وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهَا

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu kebaikan angin ini, dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukannya.” (HR. Abu Dawud, Ibnu Majah, dan lihat Shahih Ibnu Majah 2/305)

Doa Ketika Ada Halilintar

سُبْحَانَ الَّذِيْ يُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمِدِهِ وَالْمَلاَئِكَةُ مِنْ خِيْفَتِهِ

“Mahasuci Allah yang halilintar bertasbih dengan memuji-Nya, begitu juga para malaikat, karena takut kepada-Nya.”  (Al Muwaththa’ 2/992. Al-Albani berkata: Hadits di atas mauquf (sampai kepada sahabat) yang shahih sanadnya.)

Doa Ketika Bertemu Musuh dan Penguasa

اَللَّهُمَّ إِنَّا نَجْعَلُكَ فِيْ نُحُوْرِهِمْ وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ

“Ya Allah, sesungguhnya kami menjadikan Engkau pada leher mereka (agar kekuatan mereka tidak berdaya ketika berhadapan dengan kami). Dan kami berlindung kepada-Mu dari kejahatan mereka.” (HR. Abu Dawud 2/89, dishahihkan oleh Hakim dan disepakati oleh Adz Dzahabi 2/142)

Doa Ketika Takut Kepada Kezaliman Penguasa

اَللَّهُمَّ رَبَّ السَّمَاوَاتِ السَّبْعِ، وَرَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ، كُنْ لِيْ جَارًا مِنْ فُلاَنٍ بْنِ فُلاَنٍ، وَأَحْزَابِهِ مِنْ خَلاَئِقِكَ، أَنْ يَفْرُطَ عَلَيَّ أَحَدٌ مِنْهُمْ أَوْ يَطْغَى، عَزَّ جَارُكَ، وَجَلَّ ثَنَاؤُكَ، وَلاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ

Ya Allah, Tuhan Penguasa tujuh langit, Tuhan Penguasa ‘Arsy yang agung. Jadilah Engkau pelindung bagiku dari Fulan bin Fulan, dan kelompok-kelompoknya dari makhluk-Mu. Jangan ada seorang pun dari mereka yang menyakitiku atau melampaui batas terhadapku. Sungguh kuat perlindungan-Mu, dan sungguh agung pujian-Mu. Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Engkau.” (HR. Bukhari dalam Al Adabul Mufrad no. 707, dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih Al Adabil Mufrad no. 545)

Doa Untuk Kehancuran Musuh

اَللَّهُمَّ مُنْزِلَ الْكِتَابِ، سَرِيْعَ الْحِسَابِ، اهْزِمِ اْلأَحْزَابَ، اَللَّهُمَّ اهْزِمْهُمْ وَزَلْزِلْهُمْ

“Ya Allah Yang menurunkan Kitab Suci, yang menghisab perbuatan manusia dengan cepat. Ya Allah, cerai beraikanlah golongan musuh dan goncangkanlah mereka.” (HR. Muslim 3/1362)

Doa Ketika Takut Kepada Suatu Kaum

اَللَّهُمَّ اكْفِنِيْهِمْ بِمَا شِئْتَ

“Ya Allah, cukupilah aku dalam menghadapi mereka dengan apa yang Engkau kehendaki.” (HR. Muslim 4/2300)

Yang Perlu Dilakukan Ketika Ragu Dalam Keimanan

  • Memohon perlindungan kepada Allah Subhaanahu wa Ta’aala (HR. Bukhari  di Al Fath 6/336 dan Muslim 1/120).
  • Berhenti dari keraguannya (HR. Bukhari di Fathul Bari 6/336 dan Muslim 1/120)
  • Hendaklah mengucapkan:

آمَنْتُ بِاللهِ وَرُسُلِهِ

“Aku beriman kepada Allah dan para rasul-Nya.” (HR. Muslim 1/119-120)

  • Membaca firman Allah Ta’ala:

Artinya: “Dialah Yang Awwal (Yang tidak ada segala sesuatu sebelum-Nya), Yang Akhir (Yang tidak ada segala sesuatu setelah-Nya), yang Zhahir (Yang tidak ada seala sesuatu di atas-Nya), Yang Bathin (Yang tidak ada segala sesuatu di bawah-Nya). Dialah Yang Maha Mengetahui atas segala sesuatu.” (Al Hadid: 3)

(HR. Abu Dawud 4/329, dan dihasankan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih Abi Dawud 3/926)

Doa Agar Bebas Dari Hutang

اَللَّهُمَّ اكْفِنِيْ بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَأَغْنِنِيْ بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

“Ya Allah, cukupilah aku dengan rezeki-Mu yang halal (hingga aku terhindar) dari yang haram. Cukupilah aku dengan karunia-Mu (hingga aku tidak butuh) kepada selain-Mu.” (HR. Tirmidzi, lihat Shahih At Tirmidzi 2/180)

Doa Ketika Was-Was Dalam Shalat dan Ketika Membaca Al Qur’an

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

“Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk.”

Dan meludah ke kiri sebanyak tiga kali (HR. Muslim dari hadits Utsman bin Abil ‘Aash).

Doa Mengusir Setan dan Was-Wasnya

  1. Memohon perlindungan kepada Allah Subhaanahu wa Ta’aala darinya (HR. Abu Dawud 1/206, Tirmidzi, lihat Shahih At Tirmidzi 1/77, dan lihat pula surat Al Mu’minun 98-99).
  2. Mengumandangkan azan (HR. Muslim 1/291 dan Bukhari 1/151).
  3. Membaca dzikr yang telah diterangkan dalam Al Qur’an dan As Sunnah, dan membaca Al Qur’an. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لَا تَجْعَلُوا بُيُوتَكُمْ مَقَابِرَ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْفِرُ مِنْ الْبَيْتِ الَّذِي تُقْرَأُ فِيهِ سُورَةُ الْبَقَرَةِ

“Janganlah kamu menjadikan rumahmu sebagai kuburan. Sesungguhnya setan akan lari dari rumah yang dibacakan di dalamnya surat Al Baqarah.” (HR. Muslim)

Di antara dzikr yang dapat mengusir setan adalah dzikr pagi dan petang, dzikr ketika akan tidur dan bangun tidur, dzikr masuk rumah dan keluar rumah, dsb.

Doa Untuk Perlindungan Anak

أُعِيْذُكَ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّةِ مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ، وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لاَمَّةٍ

“Aku berlindung kepada Allah untukmu dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna, dari setiap setan, binatang yang berbisa dan pandangan mata yang jahat.” (HR. Bukhari 4/119 dari hadits Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma)

Talqin (Mengajari) “Laailaahaillallah” Kepada Orang Yang Akan Meninggal

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ كَانَ آخِرُ كَلَامِهِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ دَخَلَ الْجَنَّةَ

“Barang siapa yang akhir ucapannya adalah Laailaahaillallah, maka ia akan masuk surga.” (HR. Abu Dawud, dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Ahkamul Janaa’iz (34)) dan Shahihul Jaami’ no. 6479)

Doa Ketika Memejamkan Mata Mayit

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِفُلاَنٍ … وَارْفَعْ دَرَجَتَهُ فِي الْمَهْدِيِّيْنَ، وَاخْلُفْهُ فِيْ عَقِبِهِ فِي الْغَابِرِيْنَ، وَاغْفِرْ لَنَا وَلَهُ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ، وَافْسَحْ لَهُ فِيْ قَبْرِهِ وَنَوِّرْ لَهُ فِيْهِ

“Ya Allah, ampunilah si fulan …(disebut namanya), angkatlah derajatnya bersama orang-orang yang mendapat petunjuk, berilah penggantinya bagi orang-orang yang ditinggalkan setelahnya. Dan ampunilah kami dan dia, wahai Tuhan seluruh alam. Luaskanlah kuburannya dan berilah cahaya di dalamnya.” (HR. Muslim 2/634)

Doa Ta’ziyah

إِنَّ لِلَّهِ مَا أَخَذَ، وَلَهُ مَا أَعْطَى وَكُلُّ شَيْءٍ عِنْدَهُ بِأَجَلٍ مُسَمًّى  فَلْتَصْبِرْ وَلْتَحْتَسِبْ

“Sesungguhnya hak Allah adalah mengambil sesuatu dan memberikan sesuatu. Segala sesuatu yang di sisi-Nya dibatasi dengan ajal yang ditentukan. Oleh karena itu, bersabarlah dan carilah pahala Allah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Doa Ketika Memasukkan Mayit Ke Kubur

بِسْمِ اللهِ وَعَلَى سُنَّةِ رَسُوْلِ اللهِ

“Dengan nama Allah dan di atas Sunnah Rasulullah” (HR. Abu Dawud 3/314 dengan sanad yang shahih. Adapun Imam Ahmad meriwayatkan dengan lafaz sebagai berikut, “Bismillaah wa ‘alaa millati Rasulillaah,” sanadnya juga shahih)

Doa Setelah Menguburkan Mayit

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ اَللَّهُمَّ ثَبِّتْهُ

Ya Allah, ampunilah dia. Ya Allah, teguhkanlah dia. (HR. Abu Dawud 3/315 dan Hakim, ia menshahihkannya dan disepakati oleh Adz-Dzahabi 1/370)

Doa Ketika Ziarah Kubur

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الدِّيَارِ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، وَإِنَّاإِنْ شَاءَ اللهُ بِكُمْ لاَحِقُوْنَ (وَيَرْحَمُ اللهُ الْمُسْتَقْدِمِيْنَ مِنَّا وَالْمُسْتَأْخِرِيْنَ) أَسْأَلُ اللهَ لَنَا وَلَكُمُ الْعَافِيَةَ

“Semoga kesejahteraan terlimpah kepadamu wahai penduduk kampung (Barzakh) dari kalangan orang-orang mukmin dan muslim. Sesungguhnya kami –insya Allah- akan menyusulmu (semoga Allah merahmati orang-orang yang terdepan di antara kami (memasukinya) dan yang terakhir), saya memohon kepada Allah untuk kami dan kamu, agar diberikan keselamatan (dari apa yang tidak diinginkan).” (HR. Muslim 2/671 dan Ibnu Majah. Lafazh hadits di atas milik Ibnu Majah 1/494 dari Buraidah, sedangkan doa yang ada di antara dua tanda kurung, menurut riwayat Muslim, 2/671)

Doa Ketika Hujan Turun

اَللَّهُمَّ صَيِّبًا نَافِعًا

“Ya Allah, turunkanlah hujan yang bermanfaat (untuk manusia, tanaman dan binatang).” (HR. Bukhari)

Ucapan Setelah Turun hujan

مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللهِ وَرَحْمَتِهِ

“Kita diberi hujan karena karunia Allah dan rahmat-Nya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Doa Agar Hujan Berhenti

اَللَّهُمَّ حَوَالَيْنَا وَلاَ عَلَيْنَا، اَللَّهُمَّ عَلَى اْلآكَامِ وَالظِّرَابِ، وَبُطُوْنِ اْلأَوْدِيَةِ وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ

“Ya Allah, hujanilah di sekitar kami, jangan kepada kami. Ya, Allah, berilah hujan ke dataran tinggi, beberapa anak bukit, perut lembah dan beberapa tanah yang menumbuhkan pepohonan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Doa Masuk Pasar

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ حَيٌّ لاَ يَمُوْتُ، بِيَدِهِ الْخَيْرُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ

“Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Milik-Nya kerajaan dan segala pujian. Dia-lah Yang Menghidupkan dan Yang Mematikan. Dia-lah Yang Hidup, tidak akan mati. Di tangan-Nya kebaikan. Dia-lah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.”  (HR. At-Tirmidzi, Hakim, dan Al-Albani menyatakan, hadits tersebut hasan dalam Shahih Ibnu Majah 2/21 dan Shahih At-Tirmidzi 2/152)

Doa Untuk Orang Yang Memberinya Minum

اَللَّهُمَّ أَطْعِمْ مَنْ أَطْعَمَنِيْ وَاسْقِ مَنْ سَقَانِيْ

“Ya Allah, berilah ganti makanan kepada orang yang memberikan makanan kepadaku dan berilah minuman kepada orang yang memberikan minuman kepadaku.” (HR. Muslim 3/126)

Wallahu a’lam, wa shallallahu ‘ala Muhammad wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wa sallam.

Oleh: Marwan bin Musa

Maraji’: Hishnul Muslim (Dr. Sa’id Al Qahthani), Al Maktabatusy Syaamilah dll.



Description: hr muslim 31362, hr tirmidzi 2152, doa orang yang takut terhadap kedzhaliman penguasa, hr muslim 42300, apa dalil doa ya allah cukupilah

Keywords: doa, penyakit, badi, hadits, ceraiberaikanlan, golongan, musuh, yufid, dia, harian, albukhari, dalam, aladabul, mufrad, no, 707, bunyi, hadis, muslim, 1362



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *